Thursday, February 4, 2016

ARTRIELLA

So, gw baru meluncurkan sebuah brand yang menjual artprint dari karya-karya gw. Karya tersebut dicetak dalam berbagai macam barang seperti kaos, totebag, pouch, bantal, mug, tumbler, dll. Nama brandny ARTRIELLA. Ya semoga aja bermanfaat daripada gw simpen doang itu karya. Hehe. Visit my store ya..





Selain itu ada juga produk gw dengan design ekslusif yang bisa ditemukan di 



Ada berbagai produk juga dengan 3 design diatas. Yang di gambar itu contoh totebag. 

HAPPY SHOPPING !


Wednesday, January 27, 2016

Kematian

Tenang, ini bukan cerita horror-horroran atau ngajakin kalian bunuh diri massal. Ini cuma reminder aja berdasarkan apa yang gw alami.

Sebagai bipolar, gw seringkali mengatakan ingin mati bahkan mencoba bunuh diri. Suatu hari gw berbincang dengan nyokap. Katanya kalau matinya bunuh diri itu arwahnya ga tenang gentayangan. Terus gw tanya sama temen gw yg orang "pinter". Katanya memang arwah yang matinya menentang kehendak Tuhan arwahnya tidak tenang. Dan bener katanya gentayangan. Jadi budak iblis. Ya ini menurut kepercayaan gw dan dia ya terserah mau percaya apa nggak. Sejak itu gw jadi mikir kalau lagi terlintas pengen mati bunuh diri. Nah terus..

Jumat 22 Januari 2016 lalu nenek gw meninggal dunia. Gw lagi santai dirumah terus suster yg ngerawat nenek manggil nyokap, om, dan gw. Katanya nenek sepertinya sudah waktunya. Pas gw masuk bener aja. Matanya udah ga fokus udah ga ngerespon kehadiran orang sekitar. Seolah sedang berkomunikasi dengan entah apa di dunia lain sana. Lalu selama 2 jam lebih gw disamping nenek menuntun membaca ayat suci. Mulai dari badannya masih gerak2, terus kakinya diem, terus tangannya diem, sampai tinggal rahangnya yg bergerak dan nenek bener-bener pergi.

Gw kebayang2 terus sampai sekarang. Nenek usia 85 semasa hidupnya sholeha ga pernah neko2 rajin solat ngaji ga pernah lupa. Itu aja prosesi sakratul mautnya bagi gw cukup mencengangkan walaupun kata nyokap dan om itu termasuk tenang. Iya sih, dibandingin dengan pas gw koass di RS dulu ngeliat pasien pas mau meninggal. Nenek pergi dengan tenang.

Terus gw mikir lagi. Lah gw usia 24 saat ini sok tau udah pengen mati bunuh diri pula. Solat jarang ngaji apalagi. -___- Astaghfirullah. Mau kaya apa proses kematian gw nanti. Iya kalau bunuh diri terus langsung mati. Kalau sakratul mautnya ga tenang gimana. Ya Allah naudzubillah. Astaghfirullah.

Ga cuma menyaksikan saat-saat terakhir nenek, gw juga ikut prosesi memnadikan jenazah, mengantar ke makam dll. Terus gw jadi ngebayangin kalau gw mati gimana. Dalam bayangan gw nyokap bokap adek keluarga sahabat pasti sedih banget terus iya kalau seluruh prosesi pemakaman gw lancar. Kalau nggak kan malu ya keluarga. *ga tau penting apa ga mikirin ini tapi gw kepikiran*

Jadi coba buat kalian yang sering kepikiran bunuh diri, mikir lagi deh. Gw tau emang itu depresi sialan ngajakin kita buat mati terus. Tapi jangan sampai bunuh diri ya Allah jangan sampai. Melawan kehendak alam apapun itu ga baik. Sekali2 jalanlah ke makam atau pergi melayat, dan resapi apa itu kematian. Dan bersyukurlah masih dikasih kesempatan untuk berbuat sesuatu di dunia sebagai penolong di akhirat nanti.

Sorry kalau kesannya gw mengumbar saat-saat terakhir nenek. Kejadian itu membawa gw pada banyak pelajaran dan gw inign membagi pada kalian semua terutama yang suka curhat ama gw pengen mati. Sama kok gw juga suka kepikir mau bunuh diri. Tapi semoga kita semua dilindungi Tuhan dan nggak melakukan tindakan bunuh diri lagi. Segera cari pertolongan saat rasa itu datang.

Gw juga berharap ini ga cuma pemikiran sesaat gw aja. Semoga emang pikiran mindset gw berubah tentang kematian jadi ga main-main dengan kematian lagi. Amin. Kalian juga ya.. Semangat shaaayy.. Love u. Hug.

Saturday, November 21, 2015

Rambut

Ini sebenernya post ga ada hubungannya sama bipolar gw sih. Atau mungkin ada secara tidak disadari. Jadi, gw ingin bercerita tentang rambut gw.

Saat diagnosa bipolar di awal2, rambut gw masih panjang digerai lurus hasil smoothingan karena aslinya gw keriting banget. Lalu entah kenapa gw kepengen punya rambut pendek. Mungkin karena kebawa trend dulu jaman pixie cut atau apalah namanya. Akhirnya gw nekat *mungkin saat manik* motong rambut pendek banget dan mesti dicatok tiap abis keramas supaya ga keriting. Haha. Demi rambut kece gw rela belajar nyatok rambut dsb. Model rambut itu bertahan selama 3 tahun kali ya. Saat rambut gw seperti itu lah gw memiliki spirit untuk melawan moodswing yang dulu lagi parah2nya. Sampai pas dirawat gw diizinkan bawa catokan which is bahaya takut disalahgunakan. Catokannya dititipin di ruang suster dan pas gw pake diawasin sama susternya. Itu lucu aja sih menurut gw. Haha.

Nah setelah 3 tahunan gw ga potong2 itu rambut, agak panjagan dikit gw smoothing ulang. Berhubung rambut gw cepet banget panjangnya maka dalam kurun waktu 3 tahun gw udah gondrong dan gw rapihkan keritingannya yang ngembang2 itu. Selama manjangin rambut itulah gw kenal temen2 BCI.

Sekarang gw merasa stuck dengan keadaan gw yang kehilangan arah. Dan seperti ga punya spirit untuk melawan moodswing gw. Hanya mau ngelendotin kenyamanan. Jadi gw berpikir untuk motong rambut gw lagi seperti dulu pendek. Mikirnya cukup lama karena sejujurnya mager juga catok rambut setiap abis keramas. Akhirnya setelah berkontemplasi bersemedi *sorry lebay* gw potong juga rambutnya.

Jadilah gw kembali berambut pendek dan teman2 bilang jadi tambah segar. : ) Syukurlah semoga bener spiritnya ikut timbul karena udah buang beban sial *maksudnya potong rambut kaya buang beban dan sial* hehe. 

Cobalah kalian disaat stuck dengan keadaan rubah penampilan. Ga mesti potong rambut pendek. Bisa aja diwarnain, dilurusin, keritingin. And PD dengan hasilnya. Insyaallah ada kebaikan setelahnya * ngarep*. Baiklah gw mau ngaca dulu. Haha :D

Thursday, November 12, 2015

Curhat ( 63 )

OMG keadaan gw belakangan ini sedang tidak baik.

Setelah gw liburan ke Malang ( yang mana adalah sangat menyenangkan ) terus nenek gw sakit harus operasi padahal usianya udah 85 ( dan lancar ) muncul pemikiran impulsif gw untuk nenggak obat banyak2 lagi. Kaya pikiran gw pecah dan mulai perang yang satu nyuruh minum yang satu nahan2 bilang jangan yang satu ketawa2 ngeliat perang itu. Lalu gw jadi sumpek.

Terakhir gw bilang gw mau dagang tampaknya gw sedang agak naik. Sebenernya materi yang mau dicetak sudah siap tapi duit cetaknya belum siap jadi belum terlaksana. Ya semoga aja segera terkumpul.

Ya intinya keadaan gw sedang tidak baik. Mana caregiver gw sibuk merawat nenek dan satunya lagi diluar kota. Hiks.

Well I'm strong. Bipolar won't bring me down. :''') Selamat berjuang dear jiwa tersayang..

Wednesday, September 23, 2015

Dagang ?

Yeah gw sedang berencana untuk membuat bisnis kecil menjual artprints karya gw selama 6 tahun merasakan gejolak mood bersama bipolar. Karya-karya itu nantinya dicetak dalam bentuk tshirt, totebag, framed artprints, sarung bantal, dll. Ya semoga aja bisa berkembang. Semoga juga bisa segera launching online shopnya.

Btw bagaimana prosesnya ? Sekarang gw baru tahap bikin sample dan order beberapa item. Baru segitu aja godaan untuk mundurnya banyak amat. Karena disaat semangat gw bisa ngedesign atau browsing vendor sampai pagi ga tidur. Giliran down ilang semua itu cita-cita impian harapan maunya mundur aja karena ngerasa ga bakal sukses dsb. Tapi untung udah diajarin psikolog gw untuk merubah mindset. Jadi setiap gw merasa down gw bilang ke diri gw sendiri "Yaelah Vin dicoba aja belum masa udah nyerah ? Namanya orang cari uang harus usaha. Ga enaknya doang. Jatuh bangun coba terus sampai sukses. Ga ada yang mudah. Jangan nyerah duluan dongs !" Kira2 begitu. Ya lumayan membantu untuk kembali up lagi. Dan belakangan ini biasanya polanya 2 hari up 2 hari down dst gitu terus. Up and down disini ga dalam arti yang ekstrem kaya dulu2 ya. Hanya sekedar pemikiran, perasaan, dan tidur aja yang terasa dampaknya. Ga pake ngamuk2 atau impulsif dll.

Ya semoga aja ini memang jalan gw karena sejujurnya gw udah ga tau lagi mesti ngapain. Haha. Setelah gagal jadi dokter dan ngerasa ga ada kemajuan di bidang design grafis gw mencoba untuk berdagang. Padahal gw orangnya anti-dagang banget loh. Ah ntar juga biasa kali ya.. Mungkin karena gw orang Padang jadi ujung2nya gw ditakdirkan untuk dagang. Who knows haha. Ya semoga sukses ya diriku sayang.. Mohon doanya guys. Thank youuu..