Wednesday, August 10, 2011

Bipolar dan 'Orang Pinter'

Kali ini gw akan membahas pengalaman gw dibawa ke 'orang pinter'. Sudah dua kali gw dibawa ke 2 orang yang berbeda. Keduanya bukan dukun atau paranormal. Tapi mereka seperti diberi kelebihan oleh Allah untuk bisa menyembuhkan berbagai penyakit layaknya dokter.

Orang pertama, langsung tertawa saat melihat gw. Dalam hati gw, "Kurang ajar ni orang.." Memang sih orang tua aku dan si orang pinter ini udah kenal lama. Jadi maksud si orang pinter ini kenapa gak dari dulu gw diobatin. Dia bilang gitu sambil ketawa. Dia juga bilang, "Maaf nih, kalau ini mah otaknya udah agak miring.." Sialan. Tambah miris hati gw. Yang sopan dikit sih bahasanya. Hehe. Akhirnya dia kaya mijit kepala gw sambil baca doa. Gw datar aja. Orang pinter yang ini lebih ke membaca doa sambil memberikan energi di berbagai titik di tubuh gw. Entahlah dia beneran apa nggak. Tapi tanpa gw cerita apa keluhannya, dia tahu otak gw ada yang gak seimbang. Makanya dia bilang miring. -.-" Gw gak dikasih obat apa-apa. Cuma disarankan untuk ketemu dia lagi. Tapi gak gw lakuin. Abisnya gak sehati sih..

Orang kedua, dia jauh lebih sopan dan orang yang baru keluarga gw kenal. Dia bilang, gw ini terlalu banyak yang dipikirin jadi semua menjadi beban bagi gw. Kalau menurut gw, ada benernya sih. Psikiater pernah bilang kalau di alam bawah sadar gw tersimpan memori-memori, masalah-masalah, yang kesannya sudah terselesaikan padahal masih tersimpan secara tidak disadari.. Jadi masih masuk akal. Nah yang membuat gw ragu, dia memberikan obat. Katanya sih orang yang lagi ambil pendidikan S2 dan S3 bisa berpikir lebih jernih dengan obat ini. Obatnya herbal. Ada campuran mengkudunya dan blablabla gw lupa. Dalam hati gw, jangan-jangan ada ganjanya lagi biar nge-fly. Haha. Pemikiran aneh. Ya gitu deh. Dia juga menekan beberapa titik di badan gw. Nggak ngerti deh maksudnya apaan.

Well, itulah kisah gw dengan 'orang pinter'. Gw sendiri sebenarnya gak percaya pengobatan alternatif apalagi untuk kasus penyakit jiwa yang secara kedokteran aja susah diagnosisnya. Kalau pengobatan penyakit fisik yang jelas, mungkin bisa bener karena faktor kepercayaan akan kesembuhan. Nah kalau penyakit jiwa kan rada abstrak. Gimana mau percaya. Gitu deh pokoknya. Gw gak percaya. Gw lebih memilih jalan medis yang jelas diagnosis dan pengobatannya. Tapi, gw menghargai penuh usaha mereka untuk menyembuhkan gw dengan doanya dan apapun bentuk dari kelebihan mereka. Hanya mereka yang tahu. Dan gw dibawa ke 'orang pinter' ini atas perintah mama papa sih. Jadi murni untuk coba ikhtiar atas perintah mama papa. Gak dari hati gw sendiri.

Saran gw, boleh saja ke pengobatan alternatif sesuai keyakinan masing-masing. Tapi jangan lupa pengobatan medis karena memang medis yang sudah jelas pengobatannya. Terutama untuk penyakit kejiwaan. Tetaplah berpegang pada medis selain ke pengobatan alternatif. That's it, thank you.

7 comments:

  1. Syukur deh kalo kamu udah tahu pilihan yg benar.. Pengobatan medis jauh lebih berhharga dan masuk akal.. Jawabannya cuma 1.. Karena bidang medis melakukan penelitian terlebih dahulu dalam pembuatan obatnya.. Jangan memalukan dirimu sendiri.. Masa kamu sebagai dokter lebih percaya sama "orang pintar".. Jangan seperti itu pada nantinya.

    ReplyDelete
  2. aku juga pernah mbak. ortu nuntut aku nurut untuk coba cara2 alternatif. yang pertama itu aku dikenali sama bapakku sama (katanya sih) temennya, yang tukang pijet refleksi gitu. pertamanya kenalan doang malem2, trus dia bilang, "mau dzikir kan?" aku sih manggut2 aja. tapi akhirnya gak jadi karena aku udah males aja dan bapakku juga setuju dan ngerasa kurang sreg.

    yang kedua ini paling lama masa konsulnya. sampe dua atau tiga kali kunjungan. orangnya juga bisa 'baca pikiran.' hiii.. baik sih bapak2nya. tapi tetep aja, waktu kita dateng, ngobrol dikit, terus dia komentar, "ini masih lumayan, kemaren ada tuh anak siapa (gaktau) sampe manjat2 atep rumah.." bla bla bla.. dari situ aja aku udah bisa nilai gimana cara dia menganalisa pasiennya.

    aku dikasih amalan doa, disuruh minum jamu pelangsing (dhueenngg!! tapi lumayan sekalian biar kurus XD) udah gitu tiap malem kudu mandi pake air rebusan sereh! kalo aku bilangnya sih "mandi pake kuah sop" wakakakk... enak sih ke badan, apalagi anget2 trus wangi2 semriwing gimana gt.. XP

    tapi akhirnya putus juga. gak pernah datengin lagi.

    tapi Alhamdulillah sekarang aku jalanin pengobatan medis lagi. :)

    ReplyDelete
  3. Ini pengalamannya ternyata lebih heboh lagi dari gw yaak.. Sampai mandi air sirih segala. :D Ujung2nya ya medis juga.. Hihi.

    ReplyDelete
  4. aku juga pernah tuuh..baru sekitar 2 minggu yg lalu..awalnya leher aku dipijet2 gk jelas gt..padahal aku udah bilang aku ga suka di sentuh...terus dia pijet kaki aku dan aku udah teriak2 kesakitan tp dia gk berhenti juga...
    aku marah banget tp orang tuaku coba tenangin aku...c orang itu bilang aku cuma kepikiran hal2 yang gk seharusnya dipikirin...rasanya aku pengen teriak "what the hell u know bout me?! " tp aku diem aja..aku ngerasa benci banget sm orang itu dan untuk sesaat aku pengen bunuh dia...wkstrim ya..? hehe..

    dari situ aku nangis ga berenti2..aku pengen pulang...
    orang tuaku nebus ramu2an sampe 300 ribu yg gk mau kuminum..
    dan akhirnya abis di ruqyah aku maksa pulang dan trauma banget ke pengobatan alternatif lagi...

    bad memory! huffhh...

    ReplyDelete
  5. Wah sabar ya.. Mahal juga obatnya 300 ribu. Kalau aku 60 ribu kalau nggak salah. Masih mending. Kukira punyaku udah mahal..

    ReplyDelete
  6. wew, saya baru baca blog kamu yang ini...

    poin yang dibilang sama orang pinter kedua itu bener, kalau kamu terlalu banyak pikiran, pikiran itu bisa direpress k alam bawah sadar kamu, dan sewaktu2 tanpa kamu bisa kontrol, itu bisa keluar.. mungkin dengan cara kamu meminum obat2an (di post yang selanjutnya).... itu alam bawah sadar kamu yang bekerja...

    salah seorang dosen saya pernah ngomong, dia kasih nasehat buat anak2 mahasiswanya... dia bilang "Otak manusia itu hebat banget, ngga kaya komputer yang bisa dengan gampangnya diformat dan JRENG ilang semua, segala informasi yang diserap itu pasti akan masuk ke otak, dan entah tempatnya dimana... bisa jadi udah masuk ke alam bawah sadar kamu." Katanya hati2 kalau udah masuk k alam bawah sadar, karena bisa keluar sewaktu2 tanpa bisa dikontrol. Waktu itu beliau nasehatin buat orang2 yang suka nonton Blue Film atau Pornografi, tapi aku akuin beliau bener soal itu...

    Pengobatan medis juga diperlukan seiring dengan tingkat keparahan penyakit yang diderita pasien, tapi saran saya secara psikologis juga harus tetep ada... karena banyaknya pikiran dan tindak "refleks" dalam mengkonsumsi obat2an itu juga ada pengaruh psikologis...

    dan yang terakhir, menurut saya kamu harus bersyukur kalau penyakit yang kamu derita itu "hanya" sebatas Bipolar... setidaknya ego kamu belum pecah... ngga kaya orang Skizofren...

    Sekian komentar dan saran dari saya, maaf kalo ada salah2 kata atau kesannya nge-judge yah... semoga bermanfaat :) keep strong!

    ReplyDelete
  7. menurut saya salah besar tidak percaya pengobatan alternatif. ada seorang dokter yg akhirnya buka praktek alternatif dan pasien yg sdh putus asa dari pengobatan medis banyak yg datang ke alternatif dan sembuh. ini bukan masalah kepercayaan atau apa tapi pengobatan alternatif mnggunakan metode herbal dan doa yg lbh alami. sdgkan medis menggunakan obat kimia yg efeknya akan dirasakan dlm jangka yg panjang. ingat yg menyembuhkan itu adlh Tuhan dan obat cuma perantara dan doa sangat diperlukan untuk kemudahan penyembuhan. saya sendiri mengalami depresi bipolar bertahun2 dan merasa lbh tenang ketika saya mendekatkan diri ke Tuhan, berzikir dan berdoa.

    karena anda msh mahasiswa jadi blm ada pengalaman menangani pasien. dokter2 yg berpengalaman akan memilih pengobatan herbal untuk dirinya sendiri ketimbang mengambil obat kimia krn tahu efek sampingnya sgt berbahaya.

    ReplyDelete